Catatatan Mukhayyam Tarbawi 2015 IKRAM Hulu Selangor - Dusun Eco Resort 28 & 29 Mac 2015.

Alhamdulillah, Program Mukhayyam Tarbawi 2015 untuk ikhwah IKRAM Hulu Selangor yang berlansung dari pagi 28/3 melabuhkan...

Posted by IKRAM Hulu Selangor on 30hb Mac 2015

Jemput Hadiri Ceramah "Kesengsaraan Ummah : Iraq , Syria & ISIS " di Masjid As-Salam Bukit Sentosa 22 Mac 2015 .

Tazkirah : Tiga Tahap Persahabatan


Inilah sebaik-baik persahabatan. Persahabatan yang berlandaskan niat kerana Allah s.w.t semata-mata. Betapa mulia dan agungnya persahabatan ini di sisi Allah s.w.t. Akan tetapi, persahabatan kategori ini jugalah semakin pupus, semakin lenyap dari muka bumi ini kerana suburnya sifat materialistik, sifat keakuan dan nafsu-nafsi yang menguasai diri manusia.

Sesungguhnya persahabatan yang diikat dan dijalin kerana Allah itu sentiasa di dalam kebaikan dan pahala yang besar. Ciri-ciri persahabatan kerana Allah itu adalah : 

1. Seseorang yang memilih untuk bersahabat, mengasihi dan membiasakan diri dengan temannya kerana dilihat temannya itu sangat taat dan cinta kepada Allah Taala 

2. Seseorang yang memilih untuk bersahabat dan mengasihi temannya kerana temannya itu banyak membantunya dalam selok-belok agama dan sentiasa menasihatinya untuk sentiasa taat setia kepada Allah Taala. 

3. Seseorang yang memilih untuk bersahabat dengan temannya, mengasihinya kerana temannya itu membantu urusan keduniaannya yang lantaran itu terurus dan tersusun jugalah urusan akhiratnya.

Motivasi : Belajar Dari Petani Kurma

Petani di Timur Tengah menanam biji kurma ke dalam lubang pasir lalu ditutup dengan batu. Mengapa biji itu harus ditutup batu ? Ternyata, batu itu akan memaksa pohon kurma berjuang untuk tumbuh ke atas.

 Justeru karena pertumbuhan batang mengalami hambatan, hal tersebut membuat pertumbuhan akar ke dalam tanah menjadi maksima. Setelah akarnya menjadi kuat, barulah biji pohon kurma itu tumbuh ke atas, bahkan mampu menggulingkan batu yang menekan di atasnya.

"Ditekan dari atas, supaya mampu mengakar kuat ke bawah."

Bukankah itu prinsip kehidupan yang luar biasa? Sekarang kita tahu mengapa Allah Swt kerap mengizinkan tekanan hidup datang. Tentunya bukan untuk melemahkan dan menghancurkan kita, sebaliknya Allah mengizinkan tekanan hidup itu untuk membuat kita berakar semakin kuat.

Tidak sekadar bertahan, tapi ada waktunya benih yang sudah mengakar kuat itu akan mampu memecahkan "batu masalah" yang selama ini menekan. Kita pun keluar menjadi pemenang kehidupan.

Allah Swt membuat reka bentuk kita seperti pohon kurma. Sebab itu jadilah tangguh, kuat dan tegar menghadapi beratnya kehidupan.

Milikilah cara pandang positif bahawa tekanan hidup tidak akan pernah bisa melemahkan, justeru tekanan hidup akan memunculkan kita menjadi pemenang kehidupan, tentunya selagi mana kita berusaha dan berdoa.

Semoga bermanfaat...

Forum Cabaran Muallaf dan Penyelesaiannya di Masjid Saidina Ali Bukit Sentosa

Para Belia, Jom Sertai Gerbang Mahligai Sakinah : "Sebelum Aku Bernikah"


Kenyataan Media : IKRAM Saran Kerajaan Bina Ekonomi Negara Atas Landasan Syariah